Wednesday, May 26, 2010

Persahabatan itu terlerai...

 Ini adalah recycle entry...tiba-tiba rasa nak post balik...Dulu saya boleh tahan juga mengarang-ngarang nie...  Dulu pernah bercita-cita menjadi seorang penulis.  Tapi sekarang kick nye dah kurang..Mungkin saya patut kembali membaca buku-buku karya agung seperti "Tenggelamnya kapal Vanderwijck" tulisan Hamka dengan gaya penulisan Indonesia lama...  Berani?ehehehe..saya cabar...

Cabaran saya pada Emma juga sekadar tertinggal di ruang tamu.  Novel "Warisan" yang mencatat Best Seller Book tahun 90-an dulu...  Tebalnya lebih 10cm dengan helaian muka surat yang kekuningan....  Mungkin saya patut kembali membacanya...  Seawal belasan tahun saya sudah jelak membaca Novel Cinta yang berlambakan di pasaran...Semasa di Politeknik, saya sudah penat mencari buku yang berkualiti untuk saya baca.  Seawal darjah 3 saya sudah khatam membaca novel "Pusaran" tulisan Othman Puteh...

Masih terbayang Pusaran yang berlari kencang di padang...Air mata dan kasih sayang antara manusia dan haiwan...

Novel Inggeris juga menjadi bahan bacaan saya seawal tingkatan 1.  Itu yang paling awal seingat saya.  Dan permulaan saya kepada novel-novel Inggeris ialah Novel Klasik, LORNA DOONE.....Sebuah kisah epik cinta yang ditulis dalam gaya penulisan lama....Saya baca dan baca berulang kali..  Dan saya terus dahagakan novel-novel Inggeris.  Tetapi lepas membaca 3 4 buah Novel inggeris, saya kembali membaca novel melayu..Kenapa?  Kerana saya rasa bahasa kita, bahasa melayu lebih halus dan lebih indah untuk ditelusuri.  Jangan bandingkan lambakan novel cinta yang banyak dipasaran....Perbandingan seharusnya pada karya-karya terlaris.  Best Seller Book....  Makanya cukuplah saya sekadar membaca novel Harry Potter sahaja...

Walaupun penulisan saya sekarang dah kurang kick, tapi jarang-jarang masih menyembur bisanya...  Baru-baru ini, status di FB saya mohon di copy paste untuk di jadikan status di Wall seorang teman...
Belum sempat saya memberi keizinan, dia dah paste....dan tanpa memberikan walau sedikit kredit kepada saya...  Tak apalah..ia hanya sekadar satu status...  Tapi bila kawan2nya memuji betapa puitisnya ayat itu..saya turut merasa bangga...Sekurang-kurangnya saya tahu ianya hak milik saya....


"orang takkan pernah berhenti menyakiti...Tapi aku...hidup bahagia..kerana aku tidak pernah akan peduli.... hati disucikan sebelum menutup mata di malam hari..agar hari-hari yang dilalui penuh keamanan tanpa rasa benci... "


Mari kita sama-sama renungkan....erti persahabatan itu kadang mampu menjadi nanah dan darah yang menghancurkan jiwa... Jom kenang kembali entry lama ini...



zaman hingusan itu kamu lalui bersama
dia, menemani kau
mendampingi kau
sama-sama nakal
merentasi keindahan
zaman hingusan itu.

Lalu masa berkayuh
membawa kamu menempuh alam remaja
tinta hidup dia tersimpan
dalam kocek kau
erat kau dakap lipatan itu
agar ia tidak terlerai
aku mengerti

berdirinya patung2 lain itu
kau memandang dia hidup
kau memuji dia tidak jemu
aku kagum
inilah sahabat mu...

Namun masa itu cukup cemburu
Sejak zaman dahulu kala
Dan Syaitan itu tetap beragenda
Sejak Nabi Adam membuka mata

Aku terkesima
Suratan hidup yang tersimpan kemas di kocekmu kini terlerai
Memburaikan harta mu
menerbangkan daun kenangan
dan meninggalkanmu sendirian..
persahabatan itu
mungkinkah akan kekal.

Aku terkesima
mengapa kerana satu perkataan
Lalu persahabatan yang terjalin itu
Kamu ungkaikan.
Tahukah kau bahawa dia terluka

Aku sendiri tidak bisa mengungkainya
Aku sendiri tidak bisa menjadi puncanya
Namun kini ianyanya terjadi

Lalu perlukah aku peduli?

Persahabatan itu rapuh.
Kerana racun yang kau sangka kau kenal
Yang kau sangka kau sayang
Tapi aku hanya melihat
Racun itu menghakis
Isi kocek itu..
dan meleraikannya
menjadi debu

Sahabat...
aku bukan, dia sahabat
Lalu mengapa kerana yang racun itu
Kau berubah?

Atau ini adalah kerana racun
yang ingin melihat isi kocek itu bertaburan

Dan aku melihat
dua anak kecil
Bermain sumpit-sumpitan
menghilang dan kabur..
kerana racun berbisa 






Psssssttttttt.........Saya bukanlah sehebat mana kalau nak dibandingkan dengan orang lain....  Maklumlah, masih perlu buka kamus dan mengeja....  Tidaklah vadevas SPEAKING LONDON...tapi hakikatnya berterabur...  Saya biasa-biasa sahaja....Cuma kadang tu nak tergelak bila ada orang yang berlagak dia sudah pandai hanya kerana membaca novel Inggeris 300++ muka surat....   Hurm..manusia..manusia...mudah benar membongkak diri....

4 comments:

cikbedahlaser said...

wahhhh...
try cari blog nurl fida aishah umairah...
aku ade bg link die last entry...

aku skrg tgh gile baca blog die....
die adalah penulis...
yg tidak bertutur dlm bahasa melayu..tp menulis dlm bahasa melayu dgn baik...

puterikurekure said...

wah...ternganga kite tgk tajuk2 buku tu. semua tak pernah dgr ok. zaman muda2 ku hanya bertemankan gila2, ujang dan apo?

huhuhuhu~

a.z.r.i.n.a.03.07 said...

sabar ye.

sayang rasanya bakat tu tak digilap.

Emy Omar said...

awak memang berbakat..kalau digilap & diasah..insyallah..

Related Posts with Thumbnails