Wednesday, April 28, 2010

Tuhan lebih sayangkan dia...

Hari Ahad lepas kami berkesempatan menziarahi saudara Mama di Semenyih.  Makcik Pe'ah.  Orang kampung ada yang gelar dia Bini Popeye (sama macam aku kan..eheheh)...  Mungkin sebab raut wajahnya serta badannya yang kurus melengking (sama macam aku).  Sejujurnya aku tak pernah berjumpa beliau.  Kalau berjumpa pun mungkin tidak cam.

Makcik Pe'ah sakit.  Doktor kata Kanser hati.  Tapi sebelum ni tak pernah pulak dapat kesan.  Sebelum Makcik Pidah jatuh sakit, dia ada ke Hospital ***** untuk buat X-Ray.  Untuk sakit apa tidak pula saya teliti.
Masa masuk wad tu OK.  Siap boleh jalan-jalan.  Boleh gelak-gelak.  memang tak macam orang sakit.
Sebelum buat rawatan X-Ray, doktor bagi makcik Pe'ah satu ubat untuk X-Ray.  Ayah kata ubat tu gunanya untuk bagi bahagian dalaman badan kita terang.  Baru boleh X-Ray.  Lepas makcik Pe'ah minum ubat tu, dia terus muntah darah dan badan dia terus FLAT....  FLAT disini bermaksud lembik.  Lembik tak bermaya langsung.

Waktu itu makcik Pe'ah terus nazak.  Banyak kali muntah darah.  Ada yang kata buatan orang.  Wallahualam.  Sempat sekali je berubat kampung, hasilnya...muntah darah.  Tak tahu apa yang tak kena.  Kami dapat berita hari Khamis.  Tapi masa tu ayah kata nak pergi Sabtu.  Oleh sebab hari sabtu ada Majlis Emma, ayah kata tak apalah..tangguh hari Ahad.  Hari Ahad tu pun hampir tak jadi.  Tapi saya gagahkan.. Dalam hati saya..orang tu dah nazak.  Buat apa nak tangguh2 lagi berziarah.

Keadaan makcik Pe'ah memang teruk.  Seluruh badannya membengkak kecuali muka.  Mukanya cengkung.  Tangannya...  Kakinya.  Malah, dia bernafas menggunakan bantuan oksigen.  Masa saya sentuh kakinya, terasa seperti menyentuh daging yang dah mengembung busuk.  Tapi kaki dia tak busuk.  Cuma rasanya gitu.  Masa ayah picit2 kakinya pun boleh nampak seperti kita menekan buah mangga yang dah masak.  Lambat baru isinya naik balik.  Sebak saya tengok keadaan Makcik Pe'ah...  Mama dah menangis.




Sambil saya usap kaki makcik Pe'ah, saya bacakan selawat nabi.  Saya baca beberapa surah dan ayat yang biasa saya baca dalam kesusahan.  Saya bacakan doa agar derita makcik Pe'ah di kurangkan.  Agar hatinya sentiasa tenang....  Itu sahaja yang mampu saya ucapkan.

Simptom makcik Pe'ah seperti orang yang mengalami kegagalan buah pinggang.  membengkak seluruhnya.  Doktor kata dalam paru-paru makcik Pe'ah ada air.

Sungguh berat dugaan makcik pidah....  Tuhan maha mengetahui.  Di turunnya musibah dan penyakit untuk menyucikan dosa kita.  Betapa Allah sayang pada makcik Pe'ah.

Dan tadi...Ayah call hubby...

Makcik Pe'ah sudah tiada.....  Sudah pergi meninggalkan kita selama-lamanya.  Ayah akan bergegas ke Semenyih untuk melawat.  Aku terkedu.  Tunggu sahaja keputusan hubby.  Tapi hati aku meronta ingin pergi.  Walaupun aku tau belum tentu sempat aku menatap wajah Makcik Pe'ah untuk kali terahirnya....

Nyawa manusia hanya pinjaman.  dan begitu mudah Makcik Pe'ah meninggalkan dunia setelah bertarung nyawa.  Bagaikan dia pergi dalam keadaan dosanya terampun...  Lalu kita bagaimana?

Ya Allah...
Kau tempatkanlah Makcik Pe'ah dikalangan hambamu yang soleh, yang engkau redhai, yang engkau kasihi.  Kau terangilah lahadnya...  Kau ampunkanlah dosanya.
Kau harumkanlah jasadnya
Kau permudahkanlah segala urusannya....
Sesungguhnya kaulah yang menciptakan kami....


Aminnnn



Al-Fatihah buat Arwah Makcik Pe'ah.....



~kucing arwah makcik pidah yang gemuuukkk~






p/s : tiba2 aku rindu pada ibu ku... (hep..hep..ibu ku masih sihat walafiat)...  Bak kata ibu ku...  Nyawa kita cuma pinjaman..bila2 kita akan diambil Tuhan..  Maafkan aku ibu andai aku ada mengguris hatimu..dan kau halalkanlah makan minum ku..halalkanlah air susu mu..  Aku ingin hidup dan mati dalam keredhaan dan kasih sayang mu.....

6 comments:

a.z.r.i.n.a.03.07 said...

Al-fatihah.

Moga arwah ditempatkan di kalangan orang yang beriman.

aYu said...

alfatihah~

sy teringat kat arwah abah..

MAMA LIZA said...

Al fatihah buat mak cik pidah....terharu saya membaca perenggan yang terakhir itu

puterikurekure said...

Al-Fatihah.
:(

semoga roh arwah makcik pidah ditempatkan di kalangan org yang beriman...~

Queen said...

kak rina : amin..

ayu : ....sedey..

mama liza : nyawa kita cuma pinjaman kan...

puteri kure2 :aminn

eynda said...

Al-Fatihah buat arwah...

Related Posts with Thumbnails